oleh

Rayakan 16HAKTP, Perempuan Akar Rumput Sumatera Keluarkan Manifesto Politik

VoxLampung, Pekanbaru – Forum Komunitas Perempuan Akar Rumput (FKPAR) Sumatera merayakan kampanye 16 Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan (16 HAKTP) sekaligus melakukan pendidikan politik dan konsolidasi untuk penguatan posisi politik FKPAR pada 28-29 November 2023 di Pekanbaru, Riau yang melahirkan Manifesto Politik.

“Melalui Manifesto Politik ini, kami mendorong terwujudnya gerakan perempuan akar rumput yang mandiri untuk mendorong kepemimpinan perempuan yang mampu melakukan advokasi dalam pemenuhan hak-hak perempuan yang berkeadilan gender dan inklusif,” ungkap perwakilan Forum Komunikasi Perempuan Akar Rumput (FKPAR), dalam rilis yang diterima VoxLampung.

Pertemuan ini dihadiri oleh 32 perempuan akar rumput yang mewakili 17.036 anggota FKPAR yang tersebar di 78 desa, 26 kabupaten/kota yang merupakan dampingan 8 LSM Perempuan anggota Konsorsium PERMAMPU yaitu: Flower Aceh-Aceh, PESADA-Sumatera Utara, PPSW Riau-Riau, LP2M Sumatera Barat, APM-Jambi, CP WCC Bengkulu, WCC Palembang-Sumatera Selatan dan Perkumpulan DAMAR-Lampung.

Dalam pertemuan ini, didiskusikan Hak-hak Politik Perempuan sebagaimana diatur dalam UU No. 7/1984 tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan dan secara khusus melalui UU Nomor 7/2017 tentang Pemilu.

Perempuan memiliki hak untuk memilih dan dipilih, berpartisipasi dalam perumusan dan kebijakan pemerintah serta implementasinya, berpartisipasi dalam Pemilihan Umum baik sebagai peserta dan penyelenggara, memegang jabatan dalam pemerintahan dan melakukan segala fungsi pemerintahan di semua tingkat. Juga berpartisipasi dalam organisasi-organisasi dan perkumpulan non-pemerintah yang berhubungan dengan kehidupan masyarakat dan politik negara.

Dalam pertemuan ini FKPAR Sumatera mengidentifikasi persoalan dan hambatan kepemimpinan perempuan yaitu:

• Masih belum terpenuhinya hak politik perempuan di Pulau Sumatera dalam hal kepemimpinan Perempuan. Proporsi perempuan di posisi kepemimpinan di dua propinsi belum mencapai 30%, yaitu Sumatera Utara (29.52%) dan (23.2%) Bengkulu (Data BPS 2022). Sementara untuk 2 propinsi tertinggi adalah Jambi dan Sumbar yang juga dikritisi sebagai propinsi yang dalam kenyataan tidak mencerminkan data tersebut. Data ini juga belum mencerminkan sebaran prosentase pemimpin perempuan di setiap kabupaten/kota maupun propinsi di pulau Sumatera; khususnya partisipasi dalam penyelenggara PEMILU maupun jabatan dalam pemerintahan.

• Perempuan akar rumput memiliki hambatan kultural dan struktural untuk mencapai keterwakilan Perempuan di Pulau Sumatera. Pandangan masyarakat, tokoh agama, tokoh adat dan keluarga yang belum mendukung kepemimpinan perempuan, dimana perempuan dianggap pelengkap dalam pilihan legislatif, serta minimnya modal politik dalam proses PEMILU, ditambah politik uang dan kebijakan yang belum sepenuhnya berpihak pada Perempuan.

Untuk itu, FKPAR Sumatera dalam momentum Kampanye 16 HAKTP menyampaikan Manifesto Politik sebagai berikut:

1. Kami menginisiasi dan mendukung Credit Union/Koperasi untuk penguatan ekonomi Perempuan Akar Rumput.
2. Kami mempromosikan Hak-hak Azasi Perempuan dan Pendekatan Keluarga Pembaharu.
3. Kami mendorong dan mendukung perempuan untuk menjadi pemimpin dalam pengambilan keputusan di berbagai tingkatan.
4. Kami membangun dan memperkuat jaringan dengan berbagai organisasi perempuan.
5. Kami mendukung OSS&L sebagai Pusat Layanan Dan Pembelajaran HKSR berbasis komunitas.

Secara khusus, FKPAR Sumatera menyatakan untuk mendukung Gerakan Pencegahan dan Penanganan Perkawinan Anak di bawah ≤19 Tahun.

Dalam rangka PEMILU 2024 FKPAR Sumatera akan terlibat penuh dalam melaksanakan :

1. Pendidikan Pemilih untuk seluruh anggota FKPAR
2. Pemantauan proses PEMILU agar peka terhadap kebutuhan khusus para disabilitas, kelompok marginal, dan kelompok rentan ; khususnya perempuan
3. Pemantauan untuk memastikan kelompok minoritas memperoleh akses dan diterima dengan baik di TPS
4. Kampanye PEREMPUAN PILIH PEREMPUAN, KELUARGA PILIH PEREMPUAN.
5. PEMILU sebagai penyelenggara dan pemantau independent.

Seluruh pernyataan di atas adalah komitmen FKPAR dalam rangka mencapai mimpi yang telah kami susun bersama yaitu:

“Terwujudnya gerakan perempuan akar rumput yang mandiri untuk mendorong kepemimpinan perempuan yang mampu melakukan advokasi dalam pemenuhan hak-hak perempuan yang berkeadilan gender dan inklusif” Demikian pernyataan ini kami sampaikan demi terwujudnya gerakan perempuan akar rumput Sumatera yang otonom, sehat, kreatif.(Rls)

Print Friendly, PDF & Email

Komentar

Rekomendasi